Abu Aulia Nusantara



Yüklə 231.05 Kb.
səhifə3/3
tarix18.01.2018
ölçüsü231.05 Kb.
1   2   3

(HR. Bukhari No. 1952, 5188, 6963. Al Baihaqi, As Sunan Al Kubra No. 18667. Malik No. 1038)


Menurut kelompok ini hadits ini mesti ditakwil, sebab tidak ada keterangan yang pasti, apakah bismillah dibaca atau tidak sebagaimana yang tertera dalam hadits ini sendiri. Oleh karena itu hadits ini tidak bisa dijadikan hujjah yang kuat dan spesifik (qath’iyud dalalah).

Ditakwil??



19 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby 3. Yang mengatakan haram jika sengaja tidak membaca, namun halal jika karena lupa.

Berkata Imam Ibnu Katsir:

إن ترك البسملة على الذبيحة نسيانا لم يضر وإن تركها عمدًا لم تحل هذا هو المشهور من مذهب الإمام مالك، وأحمد بن حنبل، وبه يقول أبو حنيفة وأصحابه، وإسحاق بن راهويه: وهو محكي عن علي، وابن عباس، وسعيد بن المُسَيَّب، وعَطَاء، وطاوس، والحسن البصري، وأبي مالك، وعبد الرحمن بن أبي ليلى، وجعفر بن محمد، وربيعة بن أبي عبد الرحمن.

“Jika meninggalkan bacaan basmalah karena lupa maka itu tidaklah memudharatkan, dan jika meninggalkannya karena sengaja maka tidak halal.” Ini adalah pandangan masyhur dari madzhab Imam Malik, Ahmad bin Hambal, dengannya pula pandangan Abu hanifah dan sahabat-sahabatnya, Ishaq bin Rahawaih, juga dihikayatkan dari Ali, Ibnu abbas, Said bin al musayyab, Atha’, Thawus, Hasan al bashri, Abu malik, Abdurrahman bin Abi Laila, Ja’far bin Muhammad, dan rabi’ah bin Abdurrahman.” (Tafsir Al Quran Al Azhim, 3/ 326)

Dalil kelompok ini adalah:

Allah Ta’ala befirman:


"Ya Rabb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah.” (QS. Al Baqarah (2): 286)

Dari Abdullah bin Amr, bahwa Rasulullah bersabda:

إن الله وضع عن أمتي الخطأ والنسيان، وما استكرهوا عليه

“Sesungguhnya Allah meletakkan (tidak menganggap, pen) dari umatku: Orang yang salah, yang lupa, dan yang dipaksa.” (HR. Ibnu Majah, No. 2045, dihasankan oleh Imam An Nawawi dalam Arbai’in no. 39)



19 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Menurut madzhab syafi'i membaca basmalah saat akan menyembelih hukumnya sunat berdasarkan firman Alloh;

فَكُلُوا مِمَّا ذُكِرَ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ إِنْ كُنْتُمْ بِآيَاتِهِ مُؤْمِنِينَ

"Maka makanlah binatang-binatang (yang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, jika kamu beriman kepada ayat-ayatNya". ( Al-An'am : 118 )

Dan dimakruhkan meninggalkan bacaan basmalah dengan sengaja namun sembelihannya tetap halal. Sedangkan menurut Imam Abu Hanifah hukum membaca basmalah adalah wajib. Menanggapi pendapat yang menyatakan bahwa membaca basmalah saat menyembelih itu wajib, ulama' madzhab syafi'i menjawabnya dengan menggunakan dalil-dalil berikut:



19 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby 1. Al-Qur'an :

Firman Alloh dalam al-qur'an ;

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلَّا مَا ...Lihat Selengkapnya

19 jam yang lalu · Suka




Deki Kurnia bolehkah, jika saya tw yg jual daging itu org non muslim tapi ketika mw makan. atw mw dimasak saya ucapkan bismillah

19 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Ayat ini mudah dipahami koq...... Allah ta'ala menjelaskan : "Dan janganlah kamu makan binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya..." seterusnya SESUNGGUHNYA YANG DEMIKIAN ITU, jelas sekali bahwa yg dimaksud dengan YANG DEMIKIAN ITU adalah MEMAKAN SEMBELIHAN YANG TIDAK DISEBUT NAMA ALLAH ATASNYA sebagaimana bunyi ayatnya..... jadi dimengerti bahwa memakannya adalah KEFASIKAN. Adapun Imam Asy-Syafi'i menerangkan maksud kefasikan dalam persoalan lain yaitu persolan menyembelih yg tidak menyebut nama Allah hingga persolan menyembelih untuk selain Allah .... jadi dua2nya MENYEMBELIH dan MEMAKANNYA adalah KEFASIKAN hingga KEKUFURAN !! jelas sekali.... jangan dicampr aduk bro.

19 jam yang lalu · Telah disunting · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Syubhat itu dari orang2 yg ragu... sementara dalil tegas dan jelas menerangkan KEBENARAN.

19 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby 2. Hadits nabi :

Dalam satu hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhori dikisahkan ;

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا: أَنَّ قَوْمًا قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ قَوْمًا يَأْتُونَنَا بِاللَّحْمِ لاَ نَدْرِي أَذَكَرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ أَمْ لاَ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «سَمُّوا اللَّهَ عَلَيْهِ وَكُلُوهُ

"Dari Aisyah Radhiallahu ‘Anha, bahwa ada segolongan manusia berkata: “Wahai Rasulullah, sesungguhnya ada kaum yang medatangi kami sambil membawa daging, kami tidak tahu apakah disebut nama Allah terhadap daging itu atau tidak.” Rasulullah menjawab: “Sebutlah nama Allah atasnya, dan makanlah". (HR. Bukhari No. 2057 )

Jika membaca basmalah hukumnya wajib, tentu Nabi tidak memperbolehkan memakan daging yang masih diragukan apakah disembelih dengan membaca basmalah atau tidak.

Sedangkan menanggapi ayat dalam al-qur'an yang berbunyi ;

وَلَا تَأْكُلُوا مِمَّا لَمْ يُذْكَرِ اسْمُ اللَّهِ عَلَيْهِ وَإِنَّهُ لَفِسْقٌ

"Dan janganlah kamu memakan binatang-binatang yang tidak disebut nama Allah ketika menyembelihnya. Sesungguhnya perbuatan yang semacam itu adalah suatu kefasikan". ( Al-An'am : 121 )

Imam Syafi'i mengatakan maksudnya adalah larangan memakan hewan yang disembelih dengan menyebut selain nama Alloh, seperti dengan menyebut nama-nama berhala berdasarkan dalil ;

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ

"Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah[394], daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah". ( Al-Ma'idah : 3 )

Dan dengan memperhatikan kata "Al-Fisq" dalam ayat tersebut, karena yang dihukumi fasiq adalah orang yang menyembelih atas nama selain Alloh, ulama' pun sudah sepakat bahwa orang yang memakan hewan yang disembelih dengan tanpa menyebut nama Alloh tidak dikategorikan sebagai orang fasiq.

Kesimpulannya membaca basmalah ketika hendak menyembelih hewan hukumnya sunat, tidak wajib. Dan diperbolehkan memakan hewan yang disebelih tanpa menyebut nama Alloh. Wollohu a'lam.

19 jam yang lalu · Suka




M Zhack Saleh Al-Faraby Ini Ibarohnya:

Mughnil Muhtaj, Juz : 6 Hal : 105-106

وأن يقول) عند ذبحها (بسم الله) لقوله تعالى: {فكلوا مما ذكر اسم الله عليه} [الأنعام: 118] ولا تجب، فلو تركها عمدا أو سهوا حل. وقال أبو حنيفة: إن تعمد لم تحل. وأجاب أئمتنا بقوله تعالى: {حرمت عليكم الميتة والدم} [المائدة: 3] إلى قوله: {إلا ما ذكيتم} [المائدة: 3] فأباح المذكى ولم يذكر التسمية، وبأن الله تعالى أباح ذبائح أهل الكتاب بقوله تعالى: {وطعام الذين أوتوا الكتاب حل لكم} [المائدة: 5] وهم لا يسمون غالبا، فدل على أنها غير واجبة، وبقول عائشة - رضي الله تعالى عنها - «إن قوما قالوا يا رسول الله إن قومنا حديثو عهد بالجاهلية يأتونا بلحام لا ندري أذكروا اسم الله عليها أم لم يذكروا أنأكل منها؟ فقال: اذكروا اسم الله وكلوا» رواه البخاري ولو كان واجبا لما أجاز الأكل مع الشك، وروي أنه - صلى الله عليه وسلم - قال: «المسلم يذبح على اسم الله سم أو لم يسم» «وجاء رجل إلى النبي - صلى الله عليه وسلم -: فقال: يا رسول الله أرأيت الرجل منا يذبح وينسى أن يسمي الله تعالى؟ فقال: اسم الله في قلب كل مسلم» وأما قوله تعالى: {ولا تأكلوا مما لم يذكر اسم الله عليه وإنه لفسق} [الأنعام: 121] فالذي تقتضيه البلاغة أن قوله: {وإنه لفسق} [الأنعام: 121] ليس معطوفا للتباين التام بين الجملتين، إذ الأولى فعلية إنشائية، والثانية اسمية خبرية، ولا يجوز أن تكون جوابا لمكان الواو فتعين أن تكون حالية فتقيد النهي بحال كون الذبح فسقا
والفسق في الذبيحة مفسر في كتاب الله بما أهل لغير الله به، وعن ابن مسعود وابن عباس وغيرهما أن المراد بما لم يذكر اسم الله عليه الميتة، وذلك أن مجوس الفرس قالوا لقريش: تأكلون مما قتلتم ولا تأكلون مما قتل الله؛ فأنزل الله تعالى: {ولا تأكلوا مما لم يذكر اسم الله عليه} [الأنعام: 121] وأما نحو خبر أبي ثعلبة «فما صدت بقوسك فاذكر اسم الله، ثم كل، وما صدت بكلبك المعلم فاذكر اسم الله، ثم كل» فأجابوا عنه بحمله على الندب

19 jam yang lalu · Suka




M Zhack Saleh Al-Faraby Nihayatul Muhtaj, Juz : 8 Hal : 118-119

وأن يقول بسم الله) وحده عند الفعل من ذبح أو إرسال سهم أو جارحة للاتباع فيهما رواه الشيخان في الذبح، ويكره تعمد تركها، فلو تركها ولو عمدا حل لأن الله أباح ذبائح أهل الكتاب بقوله {وطعام الذين أوتوا الكتاب حل لكم} [المائدة: 5] وهم لا يذكرونها، وأما قوله تعالى {ولا تأكلوا مما لم يذكر اسم الله عليه} [الأنعام: 121] فالمراد ما ذكر عليه غير اسم الله: يعني ما ذبح للأصنام بدليل قوله تعالى {وما أهل لغير الله به} [المائدة: 3] وسياق الآية دل عليه فإنه قال {وإنه لفسق} [الأنعام: 121] والحالة التي يكون فيها فسقا هي الإهلال لغير الله تعالى {أو فسقا أهل لغير الله به} [الأنعام: 145] والإجماع قام على أن من أكل ذبيحة مسلم لم يسم عليها ليس بفسق



19 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Tuhfatul Muhtaj, Juz : 9 Hal : 325-326

أن يقول) عند الذبح، وكذا عند رمي الصيد، ولو سمكا، وجرادا، وإرسال الجارحة، ونصب الشبكة، وعند الإصابة (بسم الله). والأفضل بسم الله الرحمن الرحيم، ولا يقال: المقام لا يناسب الرحمة؛ لأن تحليل ذلك لنا غاية في الرحمة بنا، ومشروعية ذلك في الحيوان رحمة له لما فيه من سهولة خروج روحه، وإنما كره تعمد ترك التسمية، ولم يحرم؛ لأنه تعالى أباح ذبائح الكتابيين، وهم لا يسمون غالبا، وقد أمر - صلى الله عليه وسلم - فيما شك أن ذابحه سمى أم لا بأكله فلو كانت التسمية شرطا لما حل عند الشك، والمراد بما لم يذكر اسم الله عليه في الآية ما ذكر عليه اسم الصنم بدليل {وإنه لفسق} [الأنعام: 121] ؛ إذ الإجماع منعقد على أن من أكل ذبيحة مسلم لم يسم عليها ليس بفاسق فلا فرق بين جعل الواو للحال، ولغيره



19 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary hmmmm.... menterjemahkan hadits dari Imam Bukhari ente potong (tidak utuh), menterjemahkan surat Al-Maidah ayat 3 diselewengkan...... no comment.... hadits dan ayat sudah tidak utuh lagi..... (dirubah2)... apalagi perkataan ulama.... sebaiknya ente berkata dengan hadits dan ayat secara utuh... jangan dipotong2, menyerupai ahlu kitab yang merubah-rubah ayat2 Allah.... ending my comment.........wassalam.

19 jam yang lalu · Telah disunting · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Hadits dari Imam Bukhori yg mana yg tidak utuh mbah??

19 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Mana dalam kalimat ini يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ قَوْمًا يَأْتُونَنَا بِاللَّحْمِ لاَ نَدْرِي أَذَكَرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ أَمْ ل yang mengatakan ORANG-ORANG YG BARU MASUK ISLAM???

18 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary akhi Deki Kurnia..... hukum syari'at hanya menetapkan tentang cara menyembelih bukan siapa yang menjualnya. Adapun siapa yang menjualnya itu persoalan MUAMALAH yg dibeloehkan kaum muslimin bermuamalah dengan siapa saja. Kecuali PENJUAL juga merangkap sebagai yang menyembelih.

18 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Sebaiknya ente jangan menuduh sembarangan. Baca tuh ibaroh di atas. Krn ini bukan pendapat ane pribadi tp pendapat ulama mazhab syafi'i. Yg ente kemukakan itu pendapatnya siapa??

18 jam yang lalu · Suka



Deki Kurnia oh klo begitu, saya ganti aja yg menyembelihnya

18 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Sembelihan NON MUSLIM selain AHLU KITAB : HARAM... lihat kembali dall yang ana sampaikan diatas

18 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary kembali pada pertanyaan akhi Alright Sanchez... apakah bismillah bisa merubah zat yang haram menjadi halal ?........... TIDAK BISA. Dalil2 diatas hanya menyebutkan KEHARAMAN MAKANAN DARI SISI SIFAT BUKAN ZAT. Adapun zatnya sendiri adalah halal, akan tetapi menjadi haram sifanya disebabkan cara penyembelihan sehingga daging tersebut berubah sifatnya menjadi BANGKAI... dan BANGKAI HARAM HUKUMNYA......... Ucapan bismillah sebagaimana hadits dari Imam Bukhari diatas hanyalah merubah sifatnya yang HARAM menjadi HALAL, bukan merubah ZATNYA.

18 jam yang lalu · Suka · 1



Abu Ahmas Al Atsary Syubhat lagi...... buka langsung kitab hadits Riwayat Imam Al-Bukhari, Hadits no. 2057... baca kalimat terakhir dari perkataan Aisyah radhiyallahu 'anha....... jangan dipotong...... diriwayat lainnya jelas disebutkan orang2 tersebut baru masuk Islam. Hadits2 sejens ini saling menguatkan satu sama lainnya..... jangan cuma modal copas.... ntar ketahuan dari cara memahaminya.

18 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Sudah dibaca ibarohnya mbah??

18 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Trus pendapat ente menurut ulama siapa??

18 jam yang lalu · Suka · 1



Abu Ahmas Al Atsary akhi Alright Sanchez.... secara jelasnya kita lihat firman Allah ini :

“Sesungguhnya Allah Hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah." (Al-Baqorah : 173 )

Dalam ayat ini kita lihat bahwa pengharaman terhadap daging hewan, disebabkan oleh karena memang ZATNYA yang haram seperti disebutkan dalam ayat : bangkai, darah dan daging babi. Hewan yang disembelih tidak disebutkan nama Allah merupakan pengharaman dari sisi sifat bukan zat, namun diletakkan dalam satu ayat, karena daging tersebut dalam sifatnya telah menjadi BANGKAI yang juga diharamkan oleh ayat tersebut.

ucapan Bismillah adalah merubah sifatnya bukan zatnya.



18 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Komentar Aisyah: "Mereka itu baru meninggalkan kekufuran"

Yang beliau maksud "Mereka" itu kaum yg membawakan daging atau kaum yang bertanya kpd Rasulullah???



18 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary kalo cuma modal copas.... ente tidak akan mengerti dengan makna2 dalam kalimat hadits..... baca secara UTUH, LENGKAP, PAKAI AKAL, KUASAI BAHASA ARAB..... baru ngeh apa makna ucapan Aisyah itu.

18 jam yang lalu · Suka



Alright Sanchez ya maaf akhi ana trbalik harusnya sifat bukan zat..syukran koreksinya..lanjut

18 jam yang lalu melalui seluler · Suka



Abu Ahmas Al Atsary memahami maksud perkataan Aisyah dalam hadits tsb... ente sudah keblinger begitu.... rancu..... wah wah wah.....Perkataan Aisyah SANGAT - SANGAT - SANGAT - SANGAT JELAS DIPAHAMI OLEH ORANG YANG BERAKAL.

18 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary na'am akhi Alright Sanchez.....

18 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Ummul Mukminin Aisyah dalam hadits tsb di atas itu menyaksikan orang yg membawa daging ke kaum yg bertanya kpd Rasulullah atau melihat & mendengar kaum yg bertanya kpd Rasulullah??

Rupanya, beliau menceritakan tentang kaum yg bertanya kpd Rasulullah krn beliau ada di TKP pada saat itu. Jd "Mereka" yg dimaksud adalah "Kaum yg bertanya kpd Rasulullah".

Dan mereka bertanya krn mereka masih sedikit pengetahuan ttg ajaran Islam krn mereka baru masuk Islam.

Ente sendiri dah kuasai bahasa Arab om??


Trus Ibaroh di atas itu maksudnya apa?? Itu kata ulama yg menguasai kaedah bahasa Arab lho om..!!

18 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Suatu kaum yang membawa daging kepada Rasulullah yang mereka dalam keadaan ragu, apakah daging tersebut adalah sembelihan yang disebutkan nama Allah atau tidak...... KESANA MAKSUD PERKATAAN AISYAH radhiyallahu 'anha.... dalil ini mengecualikan PENGHARAMAN SEMBELIHAN ATAS NAMA SLAIN ALLAH.... dimana rancunya ?

17 jam yang lalu · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Dan kaum tersebut adalah orang2 yang baru meninggalkan kekufuran.... yang membawa daging dan yang bertanya SAMA.

17 jam yang lalu · Telah disunting · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Sementara di satu sisi dari komentar2 yang ada telah mengetahui bahwa sembelihan itu adalah SEMBELIHAN NON MUSLIM bukan AHLU KITAB..... tidak dapat dipungkiri lagi terhadap persoalan ini tidak bisa dijadikan hadits Aisyah sebagai PENGHALALAN untuk sembelihan non muslim hanya dengan membaca bismillah ketika memakannya..... DALIL PENGHARAMANNYA MUTLAK.

17 jam yang lalu · Telah disunting · Suka



Abu Ahmas Al Atsary Hadits ini meliputi sembelihannya orang muslim yang tidak membaca nama Allah atasnya, sehingga menjadi pengecualian dari hukum pengharaman surat Al-Maidah 3.... bila hal ini yang membuat ente menyangkal pengertian hadits Aisyah yg ditujukan kepada sembelihan orang2 Muslim yang tidak membaca nama Allah...... apakah begitu ?

17 jam yang lalu · Telah disunting · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Itu pendapat menurut ulama siapa om?

14 jam yang lalu melalui seluler · Suka · 1



Abu Aulia Nusantara Syukron atas jawaban dan atensinya

Panjang2 dan sedikit panas kayaknya,..coba sabar dan cooling down



14 jam yang lalu · Suka



M Zhack Saleh Al-Faraby Tensi ane gak naik koq om hehe...
Ane cuman minta ibaroh dari hujjahnya om Abu Ahmas

13 jam yang lalu melalui seluler · Suka



Abu Aulia Nusantara Mudah2an cepat kelar deh,...

13 jam yang lalu · Suka



Huda Segalanya Islam dilahirkan tidak mempersulit kaumnya. Manusia lah yang membuat agama islam itu...

13 jam yang lalu · Suka · 1



Syifa Muhammad melanjutkan pertanyaan M Zhack Saleh Al-Faraby:
Abu Ahmas Al Atsary, kalau boleh tahu, Yg nt tulis panjang2 itu pendapat menurut ulama siapa, ya?

11 jam yang lalu · Suka



Lukman Abdullah ikut menunggu jawaban...biar jelas referensi yg di pakai...

9 jam yang lalu melalui seluler · Suka



Yovi Yotavia Ahsanta akhina, penjelasan seperti ini lebih baik, masing2 mengemukakan pendapat berdasar dalil, tidak menghina dengan mudah tanpa dasar.
Jazaakumullah khoir Alright Sanchez, Abu Ahmas Al Atsary, Abu Aulia Nusantara, Syifa Muhammad dan yang lainnya.
Semoga diskusi seperti ini tetap dipertahankan.
Akhi Abdillah Djunaidi penjelasan hukum ini mungkin bisa dimasukan ke blog JIB jika sudah selesai.
Afwan, buat nambah ilmu ane dan yang lainnya.

sekitar sejam yang lalu · Suka · 1



Alright Sanchez sama2 akhi yovi,alhamdulillah diskusi saat2 ini ada perubahan k arah yg lebih baik ..pertahankan lur ah

sekitar sejam yang lalu melalui seluler · Suka



Muhammad Teguh Imanullah Iya kalo bisa diskusi yang adem ayem aje. Berbeda pendapat tapi tetep adem ayem dan ILMIYAH, gitu lho... kan enak lihatnya. Mending yang ini ditutup aja dulu lah...hehehe

sekitar sejam yang lalu · Suka · 1

Bottom of Form

Dostları ilə paylaş:
1   2   3


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©muhaz.org 2017
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə