Tujuan hidup manusia



Yüklə 121,17 Kb.
tarix27.10.2017
ölçüsü121,17 Kb.

TUJUAN HIDUP MANUSIA

  • Lili sholihat, SH



PENDAHULUAN

Tujuan hidup manusia memiliki arti yang sangat penting, sebab la menentukan arti atau makna kehidupannya. Manusia akan berpikir dan bekerja siang malarn dengan segala pengorbanan untuk mencapai apaapa yang menjadi tujuannya.

Berkaitan dengan tujuan hidup ini, AlQur'an telah memberikan informasi yang menjadi dasar dan pondasi kehidupan manusia. Sebab ia merupakan pedoman bidup bagi manusia.1

Oleh karena itu, sosok manusia mendapat aksentuasi yang besar dalam alQur'an. Di samping banyak ayatayat membicarakan tentang manusia, manusia dalam bahasa al-Qur'an alInsan, anNas, diabadikan menjadi nama surat. Selain ltu ada sederet surat berkaitan dengan manusia. seperti Surat anNisa (s.4), alMu'minun (s. 23), alMu'min (s. 40), alKafirun (s. 109), Yusuf (s. 12), Hud (s. 11), Muhammad (s. 47), dan Al-Insan (s. 76).

Surat alInsan ini misalnya dimulai dengan menerangkan penciptaan manusia dalam berapa pase perkembangan serta penyiapannya agar dunia mampu melaksanakan berbagai jenis ibadah yang dibebankan kepadanya. Karena itu Allah Swt menciptakan pendengaran, penglihatan, dan indra lain untuknya.2

Potensipotensi di atas merupakan bekal, bagi manusia dalam hidupnya. Berkenaan dengan hidup manusia, timbul pertanyaan. : apakah tujuan Allah Swt menciptakan makhluk bernama manusia?, apa yang menjadi tujuan hidup manusia, dan apa sebenarnya yang menjadi hakikat tujuan hidup manusia?, Sering kita mendengar ungkapan yang mengatakan bahwa hidup ini adalah perjuangan. Perjuangan untuk mempertahankan hidup, perjuangan untuk mencapai kebahagiaan dunia maupun akhirat berebut hidup, maka tinggalah nama yang paling baik.

Kita selaku umat manusia, sesuai dengan yang tersimpul dalam kandungan alQur'an bahwa manusia diciptakan oleh Allah untuk mengabdi kepadaNya, menjadi khalifah di muka bumi dituntut untuk bisa memakmurkannya.3 AlQuran menginformasikan bahwa dirinya memiliki tugas yang harus dilakukannya yaitu khalifah.4 Seorang khalifah dan masyarakatnya dituntut untuk memanfaatkan sumber daya alam sekaligus memakmurkannya.5

Manusia itu pada hakikatnya adalah makhluk Allah yang terdiri unsur jasmani dan ruhani yang berkewajiban untuk mengabdi (lbadah). Pengabdian (obidience) inilah yang menjadi pangkal tujuan hidup manusia.


TUJUAN HIDUP MANUSIA

1. MAKNA DASAR TUJUAN HIDUP MANUSIA

Tujuan hidup manusia memiliki makna yang sangat mendasar. Sebab tanpa tujuan, tidak akan jelas arah dan tuiuan hidup manusia yang akan dicapai. Di samping argumen tersebut, alQur'an dengan jelas menyebutkan bahwa Allah Swt ketika menciptakan manusia memiliki tujuan. Tujuantujuan tersebut dapat kita telusuri dari informasi alQuran sebagai berikut:

        

“Maka apakah kamu sekalian mengira bahwa Aku menciptakan kamu secara mainmain dan bahwa kamu mengira tidak akan dikembalikan kepada Kami” (QS. 23:115)

     

“Apakah manusia mengira bahwa ia akan dibiarkan begitu saja (tanpa pertanggung jawaban) (QS. 75:36)

"Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk surga padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orangorang terdahulu sebelum kamu, mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan .... (QS. 2: 214).6
          

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan saja mengatakan: “kami telah beriman sedang mereka tidak diuji lagi” (QS. 29:2)

Makna Mufradat:

 = main-main

   = dan kamu menyangka tidak dikembalikan

 = dibiarkan tanpa pertanggungjawaban

  = tidak diuji

Dari sederet ayat tersebut, kita dapat menarik kesimpulan sementara bahwa diciptakannya manusia oleh Allah tidak mainmain, akan tetapi memiliki maksud dan tujuan seperti dengan penuh keseriusan dan manusia selama hidupnya akan diuji dan diminta pertanggungjawaban.

Secara sekilas sudah tampak bahwa implikasi pedagogis dari tujuan diciptakan manusia berkaitan dengan tujuan pendidikan manusia itu sendiri yakni dibuat secara serius, jelas, tegas, ada evaluasi dan pertanggung jawaban dari pembuatnya.


  1. Tujuan Hidup berkaitan dengan Sang Maha Pencipta (tujuan Hakiki)

AlQur'an telah menginformasikan bahwa manusia memiliki tujuan hidup yang harus dilaksanakan selama hidupnya. Tujuan tersebut sebagai konsekwensi logis dari penciptaannya oleh Allah Swt. Tujuan tersebut dapat dibagi dua. bagian yaitu tujuan hakiki dan tujuan sementara.

Pertama, berkaitan dengan tujuan hakiki diungkapkan alQur'an dalam ayat berikut ini:

      

"Tidaklah Aku menjadikan Jin dan Manusia melainkan supaya mereka menyembahKu"(QS. 51:56)
Mufradat Ayat

 = bermakna menciptakan.

 = (jamaknya anNas atau Unas) artinya totalitas manusia.

 = menunjukan Tauhid ( keseriusan, benarbenar, ketegasan)

 : artinya untuk menyembahku, untuk mengetahui-Ku, dan Untuk tunduk kepadaKu.7

Penjelasan secara etimologis ini memiliki nilai pedagogis yang sangat urgen dalam dunia pendidikan yakni wajib adanya tujuan pendidikan yang dibuat secara serius, tegas, dan berkesinambungan.

Selanjutnya kalimat ,   maksudnya adalah artinya kecuali diperintahkan untuk beribadah.8

Kalimat ibadah menurut Dr. Nurwajah, EQ berkaitan dengan pengagungan Tuhan (ta'abud) dan berkait dengan ubudiyah. Maka implikasi pedagogis dari pernyataan ini adalah bahwa tujuan pendidikan itu harus berkaitan dengan pengagungan Tuhan .

Ayat di atas dengan tegas menyatakan bahwa kita harus sepenuhnya sadar akan makna ibadah. Sehingga ibadah berarti melaksanakan tugastugas seorang hamba sebagaimana yang dilaksanakan oleh seorang pelayan atau seorang yang terikat kontrak. Seseorang adalah hamba bagi orang yang lain hanya jika keseluruhan hidupnya dilakukan untuk melayani dan mematuhi orang tersebut.

Dengan demikian ibadah itu berkaitan dengan objek yang disembah (ma'bud) yaitu Allah. AlQur'an secara jelas mengatakan

                    9

(Yang memiliki sifatsifat demikian) demiklian itu adalah RabMu, tidak ada tuhan selainnya, Pencipta segala sesuatu. Maka sembahlah, dan Dia Maha Pemelihara (QS. 6: 102)

         

“Sesunguhnya Allah adalah Rab (Pengatur)ku dan Pengaturmu, maka sembahlah Dia oleh kamu sekalian ini adalah jalan yang lurus (QS. 19:36)

Dari ayatayat tersebut kita memperoleh Informasi bahwa Allah Swt disembah oleh manusia karena Dia Sang Pencipta dan Pengatur Alam. Sedangkan lafadz Rab (Rubbi,Rabbukum), (QS 6:102) dikaitkan dengan kalimat Lailaha illa hu menunjukan penegasan bahwa Yang Disembah itu harus satu (tauhid). Dengan kata lain tidak boleh menyembah selain-Nya (musyrik). Hal ini dikuatkan dengan ayat lain yaitu:

      ...............

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukannya dengan sesuatupun... “(QS. 4:36)10

        .....................

“Padahal mereka tidak disuruh melainkan supaya menyembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepadanya (dalam menjalankan) agamanya (dengan lurus).” (QS. 98:5)

          

"sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu kitab (alQur'an) dengan membawa kebenaran, maka sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan kepadaNya (Q S. 39: 2)

Dengan memperhatikan ayatayat tersebut, kita dapat membuat saratsarat dalam ibadah yaitu : tidak boleh musyrik dan ikhlas (kondisi diri harus murni, tidak bercampur dengan syirik).

Wahbah alJuhaeli menafsirkan ayat tersebut bahwa Allah Swt memperkenalkan dengan mencipta sesuatu yaitu manusia dan jin, dengan demikian manusia dan jin mengenal Allah karena Allah mengenalkan dirinya. Allah menciptakan supaya menjalankan segala yang diperintahkanNya dan meningglkan laranganNya, dan manusia diberi kebebasan untuk memilih apakah beriman atau tidak.11

Ayatayat yang berkaitan dengan objek ibadah dan sarat ibadah menunjukan bahwa pendidikan itu harus memiliki objek (tujuan) yang jelas disamping saratsarat yang harus dipecnuhinya.

Dengan kehidupan semacam itu maka segalanya adalah ibadah, apakah kita tidur atau terjaga, apakah kita minum atau makan, kerja atau istirahat, diam atau berbicara, semua yang dianggap sekuler dan duniawi menjadi religius. Asalkan dalam pelaksanaannya kita mengikuti ketentuan ketentuan yang diajarkan Tuhan dan tetap sadar setiap saat dan setiap langkahnya apa yang harus dihalalkan olehNya. Apa yang diwajibkan dan apa yang harus dihindari. Apa yang diridoinya dan apa yang tidak. Dengan pendek kata, hidup kita dan bahkan mati hanya untuk berbakti dan menghambakan diri sepenuhnya kepada Tuhan sesuai dengan firman Allah Swt.

         

"Katakanlah, sesungguhnya sembahyangku, pengorbananku, ibadahku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah semesta alam (QS. 6:162)

Inilah hakikat tujuan manusia yaitu pengabdian kepada Allah dengan seluruh totalitas manusia. Bila ini yang menjadi hakikat tujuan hidup manusia, maka implikasi pedagodisnya, bahwa tujuan pendidikan pada hakikatnya adalah pengabdian putraputri bangsa dalam membangun dan memajukan bangsanya dengan frameframe yang telah diberikan Allah Swt sebagai salah satu bukti dapat kita lihat kemajuan negara Jepang sebagai buah dari lahirnya SDM yang terdidik, terlatih atau terampil dengan skil-skil yang dimilikinya. Mereka bekerja dan berusaha tak kenal lelah, dengan semangat dan disiplin tinggi. Semuanya mereka anggap sebagai pergabdian kepada negaranya. Kegagalan atau kesalahan bagi mereka seakan merupakan dosa sehingga tidak heran kalau sampai bunuh diri karenanya.


II Tujuan Manusia Berkaitan dengan Bumi

Tujuan hidup manusia berkaitan dengan bumi sangat erat kaitannya dengan jabatan fungsional manusia sebagai khalifah. Di mana ia memiliki tugas untuk menata kehidupan manusia dan memakmurkan mesjid dengan menggali segala potensi sumber daya alam untuk dimanfaatkan dan sebaliknya dilarang untuk merusaknya.

Kata khalifah mengandung beberapa pengertian antara lain berarti kepala negara dalam pemerintahan Islam yang mempunyai nilai tinggi dari pada sulthan. Khalifah dapat berarti juga fungsi manusia itu sendiri sebagai ciptaan yang paling sempurna (QS. 95:4), dengan demikian jelas bahwa hakikat wujud manusia dalam kehidupan ini adalah melaksanakan tugas kekhalifahan yaitu membangun dan mengolah dunia ini dengan kehendak ilahi. Oleh karena itu tujuan hidup manusia adalah mengabdi kepada AlIah (QS. 51.56).

Di dalam alQur'an kata yang berasal dari khalif disebut sebanyak 127 kali dalam 12 kata jadian yang mempunyai makna berkisar pada kata kerja yang mengartikan, meninggalkan atau kata benda seperti pengganti pewaris meskipun ada yang berarti telah menyimpang seperti, berselisih, menyalahi janji atau beraneka ragam.12

Untuk mendapatkan gambaran tentang makna khalifah dapat kita telusuri dengan pemahaman dan penafsiran ayat berikut ini:

1. Khalifah berarti pengganti

         ..............

"Dan ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan pengantipengganti (yang berkuasa) sesudah lenyapnya kaum Nuh (QS 7: 69)

         ............

"Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat sesungguhnya Aku hendak menjadikan khalifah di bumi" (QS. alBaqarah: 30)

Khalifah jamaknya adalah khulafa atau khalaif dalam kamus alMunawir berarti pengganti.13 Maksudnya menurut Jalalen adalah Adam as.14

Walaupun dalam ayat disebut kata khalifah , namun tidak dijelaskan maksud kata "khalifah", meskipun jika diperhatikan munasabah ayatayat berikutnya dapat ditafsirkan bahwa yang dimaksud khalifah adalah Adam yang diberi ilmuilmu tentang berbagai hal.



Khalifah adalah mereka para wakil atau pengganti Allah di muka bumi yang diberi kebebasan untuk menguasai bumi dan memanfaatkannya15



Khalifah adalah Adam as karena dia hidup setelah Jin yang telah diciptakan Allah ke muka bumi ini dan dia juga sebagai khalifah dan ketahuliah bahwa Allah menjaga alam ini melalui khalifahNya.16

Menurut Alsyah Abdurrahman, QS. alBaqarah: 30 menjelaskan bahwa sebelum Adam telah ada sejenis makhluk diantaranya adalah Malaikat, yang keberatan sosoknya tidak terjangkau oleh pengetahuan manusia, yang sangat tunduk dan patuh, yang tabiatnya tidak dipersiapkan untuk pengetahuan dan budi pekerti. Sehingga sebelum manusia diciptakan alam berjalan penuh kedamaian.17 Karena Malaikat tidak pernah durhaka dan selalu rnenjalankan perintah Allah.

Para ahli tafsir sepakat bahwa maksud khalifah pada QS 2: 30 adalah Adam as. Selain Adam as, Daud as juga disebut alQur'an sebagai khalifah (QS 38 2225). keduanya diberi kepercayaan dan amanah untuk memimpin dan mengelola bumi. Namun dalam perjalanan hidupnya keduanya digambarkan alQur’an pernah tergelincir tetapi diampuni Tuhan.18

Adam as ketika diangkat menjadi khalifah, malaikat menyangkal perlunya seorang khalifah di bumi karena sudah ada mereka yang selalu bertasbih dan memuji Allah serta mensucikannya, sedangkan khalifah mempunyai potensi untuk membuat kerusakan di bumi dan selalu menumpahkan darah. Potensi inilah yang diperhatikan Malaikat. Kemudian Allah mengatakan bahwa ada sesuatu yang tidak dapat diketahui sama sekali oleh Malaikat mengenai khalifah itu. Hal itu adalah kemampuan untuk menyebutkan namanama. Dengan kemampuan ini, yang berarti juga kemampuan untuk berinisiatif.19

Ketika manusia memainkan peranan sebagai khalifah di bumi yang selalu berperang antara baik dan buruk yang menuntut pertangungjawaban atas perbuatan yang dipilihnya. Jika manusia kehilangan nilai kemanusiaannya, maka ia cenderung berbuat jahat dan maksiat tanpa dihalangi oleh batinnya yang telah hilang tabiat kemanusiaannya.

AIQuran pun dengan tegas menginformasikan bahwa tujuan diciptakan manusia juga adalah menjaga kemakmuran bumi, Tujuan tersebut termaktub dalam ayat berikut ini:

                      ...............

"Dan kepada Tsanud (Kami utus) saudara mereka. Shaleh berkata: hai kaumku, sembahlah Allah, sekalikali tidak ada bagimu, Tuhan selain Dia telah menciptakan kamu dan tanah dan menciptakan kamu pemakmurnya..."(QS.11:61)

Munasabah ayat tersebut sangat relevan dengan ayatayat yang berisi tentang larangan berbuat kerusakan di muka bumi.20 Memperhatikan ayatayat di atas, manusia sebagai khalifah mempunyai beberapa fungsi, diataranya:

1. penguasa bumi ,

2. penghuni dan pemakmur bumi

3. sebagai bakim yang adil dengan menggunakan hukum Allah dan mengajak kepada kebaikan serta mencegah kepada kemungkaran

4. menjaga kelestarian alam serta pewaris budaya pada umat-umat sebelumnya


III. Tujuan Hidup manusia berkaitan dengan dirinya

Manusia juga memiliki tujuan hidup berkaitan dengan dirinya sendiri atau manusia. Di antara tujuantujuan tersebut

1). Menjadi orang yang bertaqwa

           

Hai sekalian manusia, sembahlah Rabmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang sebelum kamu agar kamu menjadi orang yang bertaqwa (QS.2:21)

Sebagaimana kita ketahui bahwa tujuan diciptakannya manusia adalah untuk beribadah. Namun masih ada pertanyaan lagi, apa tuiuan diperintahkan lbadah ? berdasarkan ayat di atas, maka dapat kita temukan jawaban yaitu menjadi orangorang yang bertaqwa.

Lalu, bagaimana kaitannya antar ketaqwaan dan kemuliaan hidup manusia relevansinya dengan tujuan hidup manusia. Jawabannya kita akan periksa surat alHujurat: 13

                 

arti penafsiran ayat tersebut dapat dipahami bahwa tujuan hidup manusia adalah menjadi manusia yang bertaqwa. Manusia taqwa ialah manusia yang selalu beribadah kepada Allah.21 Yaitu manusia yang selalu menuruti ajaran Allah.22 Yakni manusia yang memenuhi syarat khalifah Allah di muka bumi. Syarat menjadi khalifah Allah harus dapat bekerja sesuai dengan kehormatan yang diberikan Tuhan, harus memiliki kemampuan untuk menjadi khalifah yang berperan aktif dalam membangun bumi sesuai dengan wahyu Allah.23

Pada ayat tersebut terdapat faktor pembeda seperti dzakaro dan untsa, tsu'uban dan qabaalla. Pembedaan

2) mencari ridha Allah Swt.

Mencari ridha Allah atau Ii tibtigha Mardhatillah. alQur'an menyebutkan sebanyak lima kali, masingmasing dalam surat alBaqarah 207, 265; Surat anNisa 114; Surat altahrim:1: Surat : Mumtahanah:1.

            

"Dan di antara manusia ada yang mengorbankan dirinya karena mencari ridha Allah, dan Allah Maha Penyantun terhadap hambahambaNya (QS. 2: 207)

Seseorang manusia mendapat mardhatillah itu apabila dia tidak menentang apa yang telah ditetapkan Allah, sebagai konsekwensinya Allah akan selalu memperhatikan hambanya dengan indikasinya amar ma'ruf nahi munkar. Pada perkembangannya kata ridha (kepuasan) mengalami pergeseran makna seperti banyak dilakukan oleh para mufasir sesudahnya. Ada yang mengatakan bahwa pemberian yang dijanjikan Allah yaitu seribu istana di surga. Di dalamnya terdapat istriistri dan pelayanpelayan sebagai mana dinukil oleh alThabari dan Ibn Abbas yang dikemukakan oleh para muffasir sesudahnya. Yang tidak merasa tidak cukup dengan pembatasan jenis dan bilangan ini bahkan mereka menambahkan dan membatasi materi bangunan, yaitu seribu istana permata yang lantainya beraroma kasturi.24 Kemudian mereka juga memilih warnanya dengan menggatakan bahwa istana itu terbuat dari permata putih25 Bintu Syati memberikan pengertian yang mengalir hingga puncak kepuasan.

Untuk melihat munasabah ayat tersebut dengan ayat lainya, kita dapat memahami surat alShaf ayat : 10 dan 11 yang artinya :

“Hai orangorang yang beriman, sukakah kamu Aku tunjukkan kepada suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari adzab yang pedih? Kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahuinya.

Jadi menurut ayat tersebut, beriman dan berjihad dengan jiwa dan harta di jalan Allah merupakan cara untuk mencapai keselamatan dan kebahagiaan. Dengan kata lain orang yang selamat dan tentu diridhai Allah menurut ayat tersebut adalah yang mengorbankan dirinya untuk berjihad dengan harta dan jiwanya. Apabila kita hubungkan dengan QS 2207, maka kita mendapat jawaban babwa orang yang mengorbankan dirinya untuk mencapai ridha Allah caranya dengan berjihad baik dengan hartanya maupun dengan jiwanya.

Dari pembahasan di atas kita dapat mengambil nilainilai edukatif untuk tujuan pendidikan yakni tujuan pendidikan harus diarahkan kepada kemaslahatan, dan kebaikan manusia, tidak boleh suatu tujuan pendidikan diarahkan kepada sesuatu yang membahayakan atau mengancam umat manusia atau alam apalagi bertentangan dengan frame Tuhan.

Namun juga perlu diingat bahwa untuk mencapai suatu tujuan pendidikan seperti disebutkan di atas, tidak akan tercapai kecuali dengan usaha dan kerja Keras baik itu dengan bekal material maupun spritual.


KESIMPULAN

Setelah penulis menguraikan secara meluas tentang makna tujuan hidup manusia, maka akhirya menghasilkan beberapa catatan penting, di antaranya



  1. Allah mencipakan manusia tidak mainmain, melainkan penuh dengan keseriusan. Hal ini tentu memberikan pelajaran bahwa penyusunan tujuan pendidikan harus dilakukan secara serius dan sungguhsungguh.

  2. Substansi tujuan hidup manusia pada hakikatnya adalah Allah Swt yakni beribadah. Adapun menjadi khalifah, memakmurkan mesjid,dll merupakan tujuan hidup manusia sementara ketika hidup di dunia. Berbicara tujuan pendidikan berarti memuat tujuan inti atau pokok dan tujuan sementara.

  3. Tujuan hidup terbagi dua. yaitu tujuan hakiki dan tujuan hidup sementara. Tujuan hidup hakiki ialah Allah Swt. sedangkan tujuan hidup sementara adalah tujuan yang harus dicapai ketika manusia hidup di dunia seperti menjadi khalifah dan memakmurkan bumi.

  4. Tujuan hidup manusia juga berkaitan dengan diri manusia sendiri, seperti menjadi manusia bertaqwa. Maknanya tujuan pendidikan harus memuat memanusiakan manusia.


DAFTAR PUSTAKA
AlQur'an Terjemah (hadiah dari Khadim alHarmaen asySyarifain Raja fahd ibn 'Abd alAziz alSa'ud, 1971.

Abdullah Muhammad bin Ahmad alAnshari alQurthubi, alJuami' alAhkam al-Qur'an, Beirut: Dar alFikr, t.t

AlHasany, Fathurrahman li alThalib alQur’an, Maktabah Dahlan, t.t.

H.M,D. Dahlan, Kuncikunci Menyingkap Isi alQur'an, Bandung: Yayasan Pustaka Fithri, 2001M

M. Quraish Shihab, Membumikan alQuran, Bandung Mizan, 1992.

Wahbah Juhaeli, Tafsir alMunir fi alAqidah wa alSyariah wa alManhaj,Libanon: Dar alFikr alMa 'ashir. t.t

M. Hasan alHasimy, Tafsir wa bayan ma'a asbab annuzul, Beirut: Dar Rasyd, t.t

M. dawarn Rahario, Ensiklopedi alQuran, Jakarta: Pondok Indah, 1996

Ahmad W. Munalwir, AlMunawwir, Yogyakarta: Pesantren Krapyak alMunawir, 1984

Jalaluddin Muhammad bin Ahmad alMuhalla dan jalaluddin bin Abdurrahman bin Abi bakar alSuyuthi, Tafsir alQuran alAdzim, Surabaya: Bengkul Indah,t. t

AIZamakhsari, alKasyaf, Beirut: Dar alFkir, t.t.

Ismail Haq, alBuruswi, Ruh albayan, Beirut : Dar alFkir, t,t.

Aisyah Abdurrahman, Sentivilas Hermenelika alQuran, alih bahasa oleh M. Adib al-Arief, Yogyakarta, LKPSM, 1997.

Machasin, Menyelami Kebebasan Manusia, INHIS: Pustaka Pelajar, 1996



Said Qutb, Fi Dzilal al~Quran, Kairo: Dar asSarq, 1998

1 QS. 2:2; 186

2 H.D.M. Dahlan dan Syihabuddin, Kunci-kunci Mengucapkan isi Al-Qur’an , (bandung: Pustaka Fitri,2001) h. 250.

3 M. Quraish Shihab, Membumikan Al-Qur’an, (Bandung, Mizan,1992), h, 172

4 QS. 2:30

5 QS. 11:61

6 Lihat Juga QS. 3: 142 yang intinya tujuan diciptakannya manusia oleh Alah Swt. Tidak luput dari ujian

7 M. Hasan alHasymy, Tafsir iva bayan ma’a asbab annuzid, (Beirut: dar Rasyd, t.t), h. 523

8 Wahbah Juhaeli, Tafsir alMunir fi aIAqidah wa alSyuri’ah wa aIManhaj, Libanon Dar alFikr al-Ma'ashir, juz 27, h. 46.


9 QS. Ali Imran 51 dan alZuhruf.64.

10 Lih. Juga QS. 21:66

11 Wahbah Al Juhaeli, Loc.cit

12 M. dawam Raharjo, Ensiklopedi alQur'an, (Jakarta: Pondok Indah, 1996), h. 154.

13 Ahmad W. Munawir, AlMunawwir, (Yogyakarta: Pesantren Krapyak alMunawir, 1984). Lihat juga

14 Jalaluddin Muhammad bin Ahmad alMuhalla dan JaIaluddin bin Abdurrahman bin Abi bakar al-suyuthi, Tafsir alQur’an alAdzim, (Surabaya: Bengkul Indah, t.t) h. 6.

15 AlZamakhsarl, alKasyaf, (13eirut: Dar alFkir, tt), juz 2, h. 65.


16 Aisyali Abdurrahman, Sentivitas Hermenelika alQur’an, alih bahasa oleh M. Adib alArief, (Yogyakarta, LKPSM, 1997), h. 30,

17 Ismail Haq, alBuruswi,Ruh atbayan,(beirut: Dar alFkir, t,t), h. 93.

18 Baca masingmasing QS 2: 36,37, dan QS 38.25).

19 "Machasin, menyelami kebebasan manusia, (INHIS: Pustaka Pelajar, 1996), hal. 9.

20 QS. 2: 11; 89:12; 3:63

21 'Said Quth, fi Dzilal alQur’an, (.Kairo: Dar as-Sarq. 1998),h,410 ayat senada dapat dilihat dalam QS. Dzariat: 56.

22 QS. alBaqarah: 38

23 A.Tafsir, Ilmu Pendidikan dalam Perspektif Islam. (Bandung . Rosdakarya, 1991) h. 48.


24 Muhammad Ibn Jarir al-Thabari, Jami’al-Bayan fi Tagfsir al-Qur’an (Mesir: Al-Halaby, 1954), h. 274

25 Fahruddin al-razi, Al-Tafsir al-kabir, (Beirut: dar al-kutub, 1990), h 59.



Yüklə 121,17 Kb.

Dostları ilə paylaş:




Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©muhaz.org 2020
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə